The video will stay in view as you scroll down following the text. If you want to 'pause' or 'repeat' a sentence, it's very simple. Press 'Ctrl' for 'pause/play' and you can click on any text and the audio will play that line (and continue playing, unless you hit 'Ctrl' to pause it). And just one click is enough. No need to double click on the line you want to listen to. You can also use the 'slider' to 'slow down' and 'speed up' the video in order to practice speaking and listening.



  1

Laskar Pelangi (The Rainbow Troop)    

Part 10 :


  

  

Mau jawab, di pencet dulu belnya Tang.

 

 

  

  

Kemanakah Sukarno-Hatta dibawa oleh para pemuda ?

 

 

  

  

Rengas Dengklok.

 

 

  

  

Seratus regu A.

 

 

  

  

Sebutkan judul lagi ini dan siapa penciptanya ?

 

 

  

  

Waktu habis dan dilemparkan.

 

 

  

  

"Maju Tak Gentar" C.Simanjuntak.

 

 

  

  

Seratus untuk regu B.

 

 

  

  

Bodoh kau Mahar.

 

 

  

  

Siapakah penulis roman Siti Nurbaya ?

 

 

  

  

Marah Rusli.

 

 

  

  

Seratus untuk regu C.

 

 

  

  

Apakah nama planet dengan jumlah satelit terbanyak ?

 

 

  

  

Jupiter.

 

 

  

  

Seratus untuk regu A.

 

 

  

  

Sekarang berhitung.

 

 

  

  

Ayo Lintang.

 

 

  

  

Sebuah segitiga siku-siku, sisi sikunya. 15 cm dan 20 cm. Berapa centi meter sisi miring ?

 

 

  

  

25 cm.

 

 

  

  

Seratus untuk regu C.

 

 

  

  

Bagaimana anak itu menjawabnya.

 

 

  

  

Yang dipinggir itu, otaknya encer seperti susu.

 

 

  

  

Belum ketemu saja nafasnya, kalau sudah tahu habis pasti soal dijawabnya.

 

 

  

  

Berapakah 17000 tambah 24268 ?

 

 

  

  

Lima puluh ribu seratus empat (50104).

 

 

  

  

Seratus untuk regu C.

 

 

  

  

12, 5 dikali 64 dibagi akar 4 ditambah 10 ?

 

 

  

  

110

 

 

  

  

Seratus untuk regu C.

 

 

  

  

Sebutkan salah satu judul lagi ciptaan Kusbini.

 

 

  

  

Padamu Negeri.

 

 

  

  

Seratus untuk regu C.

 

 

  

  

Seratus untuk regu A.

 

 

  

  

Seratus untuk regu C.

 

 

  

  

Ayo tambah lagi.

 

 

  

  

Soal terakhir kembali berhitung.

 

 

  

  

Adi bersepeda ke sekolah. Dengan kecepatan 15 KM per jam. Jarak yang dia tempuh 37,5 KM. Jika Adi berangkat pukul 7.55 menit. Pukul berapakah Adi tiba di sekolahnya ?

 

 

  

  

Pukul 10 lewat 25 menit.

 

 

  

  

Salah.

 

 

  

  

Regu C dikurangi 100. Pertanyaan dilempar.

 

 

  

  

Waktu habis.

 

 

  

  

Yang benar pukul 10 lewat 5 menit.

 

 

  

  

Sebentar, tunggu dulu. hasil aku sama dengan hitungan anak itu.

 

 

  

  

Maksudmu apa ?

 

 

  

  

Ya menurut aku hitungan anak itu benar.

 

 

  

  

Kau meragukan kami ? lagi pula dari tadi aku melihat anak itu tidak pernah menghitung.

 

 

  

  

Ini bukan masalah meragukan. Bapak-Bapak dan Ibu yang terhormat. Tapi hitungan anak itu benar, gimana kalau kita hitung lagi bersama.

 

 

  

  

Tidak perlu. Untuk apa ? aku dari tadi sudah curiga. jangan-jangan anak itu sudah tahu jawabannya.

 

 

  

  

Sebentar-sebentar. Maksud Ibu anak itu curang ? Dengan cara apa ? Mencuri soal ?

 

 

  

  

SD Muhammadiah sangat terhormat dan ndak mungkin curang.

 

 

  

  

Aku bisa menjelaskannya.

 

 

  

  

Boleh saya bacakan soalnya ?

 

 

  

  

Ndak usah, masih ingat.

 

 

  

  

Maaf, Kami melakukan kesalahan. Jawaban anak ini benar. Jadi pemenangnya adalah regu C dari SD Muhammadiah.

 

 

  

  

Bang, Ayah belum balik.

 

 

  

  

Setelah hari bersejarah itu. Lintang tak kunjung muncul di sekolah.

 

 

  

  

Berhari-hari kami menanti sahabatku yang cerdas dan aku kagumi itu. Tapi tak ada kabar berita.

 

 

  

  

Di hari kelima ketika Bu Mus dan kami berencana untuk pergi menemuinya ke Tanjung Plumpang. Datang seorang laki-laki dengan sepucuk surat dari Lintang.

 

 

  

  

Surat Lintang sangat singkat.

 

 

  

  

"Ibunda guru. Ayahku telah meningal. Nanti aku akan kesekolah untuk mengucapkan salam perpisahan terakhirku kepada ibu dan teman-teman. Salamku. Lintang"

 

 

  

  

Kami semua sadar, Lintang tidak punya peluang untuk meneruskan sekolahnya.

 

 

  

  

Seorang anak laki-laki tertua keluarga pesisir miskin yang tidak memiliki ibu dan kini ditinggal ayah.

 

 

  

  

Haruslah menanggung nafkah keluarganya. Ditanggung sepenuhnya oleh anak sekecil itu.

 

 

  

  

Kami harus melepas seorang jenius hasil didikan alam.

 

 

  

  

Murid pertama Bu Mus. Orang yang ingin sekolah ini tetap ada. Orang yang selalu berusaha datang lebih pagi. Sekarang harus yang lebih dulu pergi meninggalkan sekolah ini.