The video will stay in view as you scroll down following the text. If you want to 'pause' or 'repeat' a sentence, it's very simple. Press 'Ctrl' for 'pause/play' and you can click on any text and the audio will play that line (and continue playing, unless you hit 'Ctrl' to pause it). And just one click is enough. No need to double click on the line you want to listen to. You can also use the 'slider' to 'slow down' and 'speed up' the video in order to practice speaking and listening.



  1

Laskar Pelangi (The Rainbow Troop)    

Part 7 :


  

  

Aku dan Flo telah sepakat. Kita harus ke Pulan Lanun.

 

 

  

  

Kita harus menemui Tuah Bayan Tula.

 

 

  

  

Gila, nggak mau aku.

 

 

  

  

Nggak ada jalan lain kalau kita ingin lulus.

 

 

  

  

Hanya Tuah Bayan Tula yang bisa membantu kita, dia dukun paling sakti di Belitung.

 

 

  

  

Harun saja pasti bisa dibuat pintar. Kalian nak lulus nggak?

 

 

  

  

Mahar ! Janganlah kau campur adukan hayalan kau tau takan dusta.

 

 

  

  

Aku nggak bohong.

 

 

  

  

Pulau Lanun itu pulau kosong. Dari mana kau tahu Tuk Bayan Tula ada di sana.

 

 

  

  

Setahu aku, nggak ada orang yang tahu dia di mana.

 

 

  

  

Aku punya petunjuk-petunjuk dan bukti-bukti bahwa dia ada di sana.

 

 

  

  

Lihat ini.

 

 

  

  

Apakah kau tak pernah menyimak pelajaran akidah setiap selasa, ini perbuatan syirik. Terserah kalian, aku ndak ikut. Siapa yang ikut aku ?

 

 

  

  

Menyesal kau nanti Sarah.

 

 

  

  

Boy ! Ikutlah, mungkin Tuah Bayan Tula bisa membantu persoalan kau.

 

 

  

  

Kau dan Aling.

 

 

  

  

Har, Har, kau jangan ajak Sarif ikut.

 

 

  

  

Ada apa ya ?

 

 

  

  

Tuah Bayan Tula ! Ijinkan kami masuk.

 

 

  

  

Kita balik saja yuk. Mungkin Tuah Bayan Tula ndak mau terima tamu.

 

 

  

  

Mungkin, mungkin dia sedang makan, atau dia masih lapar, Udahlah Har.

 

 

  

  

Tuah Bayan Tula ! Ijinkan kami masuk.

 

 

  

  

Awas aja kalau dibaca dulu mantra dari Tuah Bayan Tula. Ku tinju dia.

 

 

  

  

Tenang ajalah Rek.

 

 

  

  

Perintah Bayan Tula tahu jelas. Kita harus membaca mantra saktinya bersama pagi ini. kalau ada yang melanggar perkataan Bayan Tula, akan berubah jadi kodok.

 

 

  

  

Boy, kita berhasil.

 

 

  

  

Kalau nak pintar belajar, kalau nak berhasil usaha ah.

 

 

  

  

Nggak ada gunanya. Ku cekek kau Mahar.

 

 

  

  

Sudahlah Rek.

 

 

  

  

Hampir habis siput aku diguyur ombak laut.

 

 

  

  

Sudahlah, benar pesan itu. Kita saja yang bodoh sampai harus ke dukun segala.

 

 

  

  

Gambar apa ini Tang ?

 

 

  

  

Ini gambar Menara Eiffel Kal.

 

 

  

  

Adanya dikota Paris, Ibukotanya Perancis, Paris itu kotanya orang-orang pintar Kal, orang-orang hebat.

 

 

  

  

Para ahli-ahli, seniman, semua ada di sana.

 

 

  

  

Katanya Paris juga kota paling cantik sedunia. Banyak orang bermimipi pergi ke sana Kal.

 

 

  

  

Kotak ini dari Aling, apa maksudnya ?

 

 

  

  

Maafkan aku Boy.

 

 

  

  

"Mengapa kau bermenung oh ade berhati bingung"

 

 

  

  

Mengapa berhenti Boy ? Suara kau lebih sakti dari Tuah Tuk Bayan Tula.

 

 

  

  

"Mari menyusun seroja bunga seroja"

 

 

  

  

"Hiasan sanggul remaja putri remaja"

 

 

  

  

"Rupa yang elok dimanja jangan dimanja"

 

 

  

  

"Pujalah ia oh saja sekedar saja"

 

 

  

  

"Mengapa kau bermenung oh ade berhati bingung"

 

 

  

  

"Mengapa kau bermenung oh ade berhati bingung"

 

 

  

  

"Janganlah engkou percaya dengan asmara"

 

 

  

  

"Janganlah engkou percaya dengan asmara"

 

 

  

  

"Sekarang bukan bermenung jangan bermenung"

 

 

  

  

"Sekarang bukan bermenung jangan bermenung"

 

 

  

  

"Mari bersama oh ade memetik bunga"

 

 

  

  

"Mari bersama oh ade memetik bunga"

 

 

  

  

"Mari menyusun seroja bunga seroja"

 

 

  

  

"Hiasan sanggul remaja putri remaja"

 

 

  

  

Udah lima tahun kita sekolah. Masa cuman itu satu-satunya benda berharga kita. Kalau iya ! Pasti Bu Mus dan Pak Arfan kecewa sekali.

 

 

  

  

Yang harus kalian ingat. Anak-anaku jangan pernah menyerah. Hiduplah untuk memberi sebanyak-banyaknya, dan bukan untuk menerima sebanyak-banyaknya.