The video will stay in view as you scroll down following the text. If you want to 'pause' or 'repeat' a sentence, it's very simple. Press 'Ctrl' for 'pause/play' and you can click on any text and the audio will play that line (and continue playing, unless you hit 'Ctrl' to pause it). And just one click is enough. No need to double click on the line you want to listen to. You can also use the 'slider' to 'slow down' and 'speed up' the video in order to practice speaking and listening.



  1

Laskar Pelangi (The Rainbow Troop)    

Part 4 :


  

  

Tunggulah sebentar lagi.

 

 

  

  

Iya, tapi tawaran dari SD Bangka juga nggak bisa nunggu, Pak.

 

 

  

  

Mus!

 

 

  

  

Mus, Mus, Muslimah,

 

 

  

  

Jangan marah. Sabarlah dulu.

 

 

  

  

Ndak, Pak.

 

 

  

  

Aku ndak marah.

 

 

  

  

Aku merasa ada benarnya, apa yang disebut Bakri.

 

 

  

  

Nggak ada orang yang peduli dengan sekolah kita, Pak.

 

 

  

  

Semua orang tak percaya, bahwa anak-anak miskin pun punya hak untuk belajar.

 

 

  

  

Iya.

 

 

  

  

Yang penting kita.. Kita nggak boleh putus asa.

 

 

  

  

Tugas kita adalah ngeyakini anak-anak ini. bahwa mereka harus berani punya cita-cita.

 

 

  

  

Iya, Pak. Iya.

 

 

  

  

Kita berdua harus kerja lebih keras lagi, Pak, biar semua orang percaya, bahwa sekolah ini ada dan pantas untuk dipertahankan.

 

 

  

  

Kita berdua harus kerja lebih keras lagi, Pak.

 

 

  

  

Lebih keras lagi.

 

 

  

  

Kau tunggu di situ yah. (- Ya.)

 

 

  

  

"Nak kurang, itu sudah harga grosir tuh.

 

 

  

  

"Nggak kurang ko"

 

 

  

  

"Nggak kurang, kau tengok toko pojok sana."

 

 

  

  

Ko" "250"

 

 

  

  

Boleh tanya koh.

 

 

  

  

Iya itu dah. (- Koh.)

 

 

  

  

Dari SD Muhammadiah, di suruh ngambil kapur dari Bu Mus.

 

 

  

  

Aling, kapur tulis, SD Muhammadiah.

 

 

  

  

Hey, hey! Kau bilang ke Bu Mus, bon kapur bulan depan mesti dibayar, ya?

 

 

  

  

Udah kalau kau ga mau ga papa.

 

 

  

  

Itu udah harga grosir. Bapak saja boleh lihat sana.

 

 

  

  

Ngak boleh, ngak boleh.

 

 

  

  

Ngak. Ngak bisa. Udah murah itu.

 

 

  

  

Hey, hey, hey! Jangan lupa bonnya yah?

 

 

  

  

Aku baru aja lihat kuku paling cantik sedunia.

 

 

  

  

Emangnya kau lagi keliling dunia.

 

 

  

  

Yaaa...

 

 

  

  

Ini rasa.... tunggulah dulu.

 

 

  

  

Boy. Boy, seneng musik barat? Musik melayu juga mantap, Boy.

 

 

  

  

Ah, percuma engkau. Lagi keracunan kuku.

 

 

  

  

Aku ngeliat sesuatu yang lebih indah dari pada musikmu, Har.

 

 

  

  

Wih.. apa itu? Di mana?

 

 

  

  

Kuku-kuku paling indah di toko sinar harapan yang busuk.

 

 

  

  

Ke mana ilang pikiran kau ni, Kal, Kal.

 

 

  

  

Ah, jatuh cinta rupanya kau, Boy,

 

 

  

  

Nggak perlu berpikir dalam cinta. Yang ada cuman bikin dahan, bunga-bunga bermekaran.

 

 

  

  

"Mari menyusun seroja bunga seroja" "Haahaa.. hiasan sanggul. Remaja putri remaja"

 

 

  

  

Berapa ini sih, Koh.

 

 

  

  

Muslimah. Sedang belanja apa?

 

 

  

  

Belanja kancing, sedikit saja.

 

 

  

  

Cik Fatimah belanja banyak sekali ya.

 

 

  

  

Oh, seragam peramping SD PN. Kan sebentar lagi 17an, sebelum mau karnaval kan.

 

 

  

  

Seragamnya mesti buat baru lagi.

 

 

  

  

Juara bertahan harus selalu tampil prima kan, Mus.

 

 

  

  

Pergi dulu ya. Assalamualaikum.

 

 

  

  

Waalaikumsalam.

 

 

  

  

Muslimah, jalan dulu ya.

 

 

  

  

Anak-anak, bapak dan ibu telah memutuskan.

 

 

  

  

Tahun ini kita akan ikut karnaval.

 

 

  

  

Karena ibu melihat kawan kita Mahar selalu mendapatkan nilai tertinggi dalam mata pelajaran kesenian.

 

 

  

  

Ibu hendak mengajukan dia sebagai ketua kelompok yang tugasnya adalah menentukan kesenian apa yang akan kita tampilkan pada karnaval kelak.

 

 

  

  

Apa kau setuju Mahar?

 

 

  

  

Yang lain setuju?

 

 

  

  

Setuju, setuju, Bu.

 

 

  

  

Mahar, bapak harus ingatkan kau, kita nggak ada dana.

 

 

  

  

Tenang saja, Pak. Serahkan pada Mahar dan alam.

 

 

  

  

Bu.. Aku siap diberi tugas beli kapur, Bu. Mulai sekarang aku sajalah yang beli kapur ke Langgar.

 

 

  

  

Harun..

 

 

  

  

Buat beli minuman.

 

 

  

  

Terlalu kau, Kal.

 

 

  

  

Kau, ayolah, aku.. mau ikutlah balik pergi gantung Langgar..

 

 

  

  

Har, kau saja ah yang kawani Ikal ke Langgar.

 

 

  

  

Kulihat kau lebih paham masalah dia.

 

 

  

  

Tenang Boy, kebetulan aku hendak nyari ide untuk karnaval.

 

 

  

  

Sekarang, kau naik.

 

 

  

  

Kita ke Manggar. (- Tancap Boy.)

 

 

  

  

Koh, air putih.

 

 

  

  

Ya. Tunggu sebentar, yah?

 

 

  

  

Tenang sajalah kau, Boy.

 

 

  

  

Di sini bikin orang langsung jatuh cinta pasti dahsyat. Jangan malu.

 

 

  

  

Kau kirim ke warung kopi si kung itu. Cepat!

 

 

  

  

Kelas kami kebanjiran, Koh. Kapurnya basah semua.

 

 

  

  

Aling, kapur, SD Muhammadiah.

 

 

  

  

- Yaaah... - Benar-benar kena kau, Boy, Boy.